Update Terbaru Kasus Ferdy Sambo

16
Proses rekonstruksi pembunuhan Brigadir J di rumah dinas Ferdy Sambo

BeritaYogya.Com – Terdapat perkembangan terbaru seputar kasus pembunuhan Brigadir Nopriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J oleh mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo.

Terdapat tiga update terbaru di kasus Ferdy Sambo tersebut.


Perkembangan terbaru dalam kasus Ferdy Sambo seperti kasus amplop yang diarsipkan oleh KPK, kemudian tersangka obstruction of justice yang disebut sakit parah. Selain itu, ada soal Iptu Januar yang telah menjalani sidang etik dan didemosi.


Irjen Ferdy Sambo sempat dilaporkan ke KPK atas dugaan percobaan suap guna menghambat proses pengungkapan perkara pembunuhan Brigadir J. Tim Advokasi Penegak Hukum dan Keadilan (Tampak), selaku pelapor menyebut ada tiga percobaan suap oleh Sambo.

Pertama adalah pemberian amplop kepada Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK). LPSK mengaku mendapat sodoran amplop titipan ‘bapak’, namun ditolak oleh pihak LPSK.

Kini, laporan itu diarsipkan KPK. KPK menyebutkan bahwa belum ditemukan adanya perbuatan pidana dalam laporan tersebut.

“Kami hanya ingin menjelaskan, artinya kalau kemudian laporan itu diarsipkan, itu maksudnya adalah sejauh ini memang kemudian belum ditemukan adanya peristiwa pidana, belum ditemukan perbuatan-perbuatan yang ngarah ke pidana,” kata Kabag Pemberitaan KPK Ali Fikri dalam konferensi pers di gedung Merah Putih KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta, Selasa, 20 September 2022.

Namun, Ali menyatakan laporan tersebut juga dapat diverifikasi ulang. Hal itu dilakukan untuk memeriksa apakah ada tindakan peristiwa pidana di laporan tersebut atau tidak.

“Misalnya diarsipkan itu artinya tidak ditutup, tidak selesai. Ketika kemudian ada informasi baru, ya pasti kemudian kami verifikasi ulang, kami telaah ulang, kami pengayaan informasi ulang,” ungkapnya.


Salah satu tersangka obstruction of justice atau penghalangan keadilan, AKBP Arif Rahman Arifin (AR), disebut mengalami sakit parah. Polri menyebut AKBP Arif perlu waktu penyembuhan yang cukup panjang.

“AKBP AR. AKBP AR sakit lah, proses penyembuhannya cukup panjang ya, karena sakitnya agak parah,” ungkap Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo di Mabes Polri, Jakarta, Rabu 21 September 2022.

Dedi tidak menjelaskan lebih jelas mengenai penyakit apa yang diderita AKBP Arif Rahman.

Kondisi AKBP Arif yang sakit berdampak pada proses sidang etik mantan Karo Paminal Divisi Propam Polri Brigjen Hendra Kurniawan dan Ipda Arsyad Daiva Gunawan.

Sidang Brigjen Hendra bahkan ditunda ke pekan depan.

“Jadi informasi yang saya dapat dari Biro Wabrof untuk Brigjen HK itu nanti akan dilaksanakan minggu depan, karena saksi kuncinya memang dalam kondisi sakit,” ucap Dedi.

Mantan Pamin Den A Ropaminal Divpropam Polri, Iptu Januar Arifin, telah menjalani sidang etik terkait ketidakprofesionalan dalam kasus pembunuhan Brigadir Nopriansyah Yosua Hutabarat (Brigadir J).

 Iptu Januar dikenai sanksi demosi selama dua tahun.

“Sanksi administratif yaitu berupa mutasi, berupa demosi selama 2 tahun semenjak dimutasikan ke Yanma Polri,” kata Kabag Penum Divhumas Polri Kombes Nurul Azizah kepada wartawan, Rabu, 21 September 2022.

“Atas putusan tersebut, pelanggar menyatakan tidak banding,” tambahnya.

Sidang Iptu Januar terkait kasus obstruction of justice pembunuhan Brigadir J digelar pada Selasa kemarin (20/9) selama kurang lebih 9 jam. Saksi yang dihadirkan sebanyak enam orang termasuk Kombes Agus Nurpatria.

“Saksi-saksi di dalam persidangan terdapat 6 orang, yaitu Kombes ANP, AKP IF, Iptu HT, Aiptu SA, Aipda RJ, dan Briptu SMH,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here